CIKGU TUISYEN - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
5649
post-template-default,single,single-post,postid-5649,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita Hot

CIKGU TUISYEN

Aku seorang guru sekolah rendah di KL. Boleh dikatakan guru yang baik, diikuti para bapa yang menyekolahkan anak mereka di sekolah aku mengajar. Guru Besar sendiri memilih kaedah pengajaranku. Maklumat ini aku perolehi dari guru-guru yang lain dengan Guru Besar. Oleh yang demikian, ramailah ibu bapa yang menawarkan untuk mereka anak-anak secara peribadi di rumah mereka.

Tuisyen, Penghematan sesuatu yang baru padaku. Sampai saat ini, banyak lagi rumah untuk anak-anak mereka. Aku bayar mengikut selai.

Dalam banyak-banyak rumah yang aku pergi, aku suka pergi ke rumah seorang muurid yang ada kira-kira 2 km dari rumahku. Dia murid tahun 2, berbangsa Cina. Jika ada aku ke rumah (dua kali seminggu), aku cukup seronok, kerana ibu seorang yang cantik. Aku memanggilnya Mrs. Chin. Umurnya lingkungan awal 30-an dan tidak berkerja. Suaminya seorang arkitek yang berjaya. Semasa aku mengajarasi, dia akan masuk ke bilik. Ada aku yang suka diganggu ketika sedang mengajar. Aku tidak bisa ada orang tengok, ganggu konsentrasi. Dekat nak habis waktu, lebih kurang 15 menit sebelum tamat, dia akan keluar duduk di sofa. Jika aku habis mengajar, kamu akan masuk ke bilik dan menyambung kerja sekolah, sementara aku berbual dengannya. Dari situlah saya tahu serba sedikit tentang latar belakangnya.

Buat pengetahuan semua, aku pergi tuisyen perusahaan jam, pukul 8.00 hingga 9.30. Kadangkala kreatif, jika dia balik awal. Perhubungan saya dengan mereka perlu lingkaran baik. Mreka suami isteri sangat olahraga. Bila waktu raya Cina, aku diberinya angpau.

Mrs. Chin saat dirumah gemar menggunakan seluar pendek dan T-Shirt sahaja. Ini yang membuatkan bentuk tubuh yang montok itu terserlah. Aku kadangkala terpengaruh terhadap keayuan wajah dan tubuh itu, hingga aku menegang. Aku sering berangan dapat beromen dengannya.

Rambutnya yang panjang dan lurus, kulitnya yang putih, gebu dan bersih, dan tubuh yang montok serta pinggang yang ramping yang membuatku tidak senang duduk. Sebab perbedaan aku suka pergi ke rumah. Meskipun telah memiliki anak yang berusia 8 tahun, badannay tetap cantik, macam anak dara. Mrs. Chin pandai menjaga tubuh badannya.

Ada sekali tu, Mrs. Chin memakai seluar yang sangat Pendek dan T-Shirt tergantung yang ketat, nampak perut dan pusatnya. Hari tu aku betul-betul rangsangan, tak bisa nak konsentret mengajar karena mata asyik melirik ke arah tubuh badannya sahaja. Balik, aku terus melancap, berangan bercinta dengannya.

Hari berganti hari, sudah hampir 9 bulan aku mengajarasi. Keputusan yang diperolehinya memang baik. Aku bangga. Mrs. Chin juga bangga dan berterima kasih atas kepadaku. Suaminya selalu berbual hal-hal pembinaan denganku, sesuai dengan karir sebagai arkitek. Aku layan aje le, uang tahu sangat. Tapi, cikgu mesti pandai cakap.

Selepas peperiksaan akhir, aku turut menawarkan mengajar anak mereka lagi, sebagai persiapan tahun depan. Aku setuju. Ada sebabnya. Maka, mengajarlah aku Status habis sesi persekolahan.

Minggu ini minggu yang lalu, lepas tu cuti panjang. Malam tu seperti biasa aku pergi ke rumah mereka buat kali terakhir sebelum cuti. Suaminya ada bersama. Selepas habis mengajar, aku dihidangkan udara. Ny. Chin dan iman juga duduk bersama berbual.

Aku memukul balik rumah. Dalam perjalanan, saya rasa menyesal juga bersetuju dan mendorong balik lewat seminggu ke kampung. Apa aku nak bagitau mak aku nanti.

Malam itu, aku telefon kampung, bagitau yang aku balik lewat sedikit sebab ada. Diorang tak kisah.

Hari ini hari Jumaat, hari terakhir sekolah. Aku tak perlu balik lagi. Lusa aku kena ke rumah Mrs. Chin menemani mereka dua beranak. Kawan-kawan serumahku dah pun pulang ke kampung halaman masing-masing. Selamat aku seorang diri, membosankan.

Malam Ahad aku biasa tidur di rumah Mrs. Chin. Timbul niat buruk aku untuk mengendap Mrs. Chin mandi ke, tidur Ke. Inilah juga alasan aku untuk memilih tubuh yang seksi itu semahunya. Kalau masa aku mengajar, aku kurang berpeluang, malam aku tidur di sana, aku akan memanfaatkan kesempatan ini. Harap-harap dapatlah tengok Ny. Chin mandi, atau sekurang-kekurangan berkemban keluar dari bilik air.

Jam menunjukkan pukul 10.30 malam, aku bisa di perkarangan rumah Ibu Chin dengan motosikalku. Suasana hanya sunyi, hanya sahutan anjing sesekali memecah kesunyian. Kawasan Kebayoran Baru adalah kawasan, yang ada di belakangnya, mungkin belukar, mungkin belum dimajukan lagi. Rumahnya ke hujung sekali, banyak tikungan. Sebelahnya, tak ada apa lagi, hanya belukar. Patutlah beria-ia sangat Mrs. Chin dan rejeki aku menemani mereka dua beranak.

Aku masuk, lalu aku kuncikan semula pintu pagar itu. Aku sudah tahu apa yang terjadi ketika aku menelefon Mrs. Chin, harga yang aku akan datang lewat sedikit.

Selesai mengunci pagar dan motosikal, aku pun mengetuk pintu rumah. Diam. Tak ada jawapan, aku lagi-lagi berulang kali, masih senyap. Hatiku mulai bimbang, jika ada sesuatu yang terjadi pada mereka di dalam. Aku ketuk lagi, kali ini sangat kuat.

Kemudian, pintu pun dibuka, ku lihat Ny. Chin hanya berkemban tuala sahaja. Maka ternzeslah oleh aku pangkal buah dadanya yang putih bersih itu semasa dia tolong buka mangga kunci .. Hanya dengan berkemban, aku mengerling juga ke pangkal pahanya yang gebu. Kemaluan aku menegang, nasib baik, aku labuh.

Please coming katanya. Aku pun masuk dan saat melintasinya, haruman wangian sabun masih melekat di tubuh, aku menoleh semula ke belakang, Mrs. Chin sedang menguncikan semula pintu. Aku lihat tubuh dari arah belakang, wow, punggungnya yang montok, lebar dan pejal itu sekali lagi nafsu aku. Pinggangnya yang ramping dan bentuk tubuh yang menggiurkan tidak menunjukkan siapa yang memiliki satu anak yang mereka 8 tahun.

Tak lama kemudian, Ny. Chin pun turun, sambil terus naik. Seketika, dia kembali ke ruang tamu dengan dua udara di dimensi. Mrs. Chin digunakan pakaian tidur warna pink yang jarang, hingga menampakkan bayangan seluar dalam dan colinya. Semasa dia mempublikasikan udara di atas meja, aku mengerumuni ke arah buah dadanya, kelihatan pangkal buah dadanya yang dibaluti coli berwarna hijau muda. Sekali lagi, protein aku mengganas.

Kami terus berbual, dari situlah aku tahu serba sedikit tentang keluarga ini. Sewaktu berbual, aku tidak jemu melihat keayuan ayat, mata tak sepet. Kulitnya putih dengan rambut parasit yang mungkin, ditambah lagi dengan bentuk yang ramping, montok itu membuat saya ingin memeluknya. Wangian dancer ruang tamu yang sangat dingin itu.

Dari belakang, aku memerhatikan lenggok punggungnya menaiki tangga. Rasa nak aje aku raba punggung tu, tapi apakan daya. Di tingkat atas, ada tiga bilik. Bilik depan, ruang utama, bilik Mrs. Chin dan perawan. Bilik tengah, Cindy.

Dia ke biliknya, aku turun ke ruang tamu menonton TV. Sambil tu aku membelek yang ada di situ.

Mata semakin mengantuk, kulihat jam menunjukkan pukul 2.30 pagi. Aku pergi dari TV ke level atas. Sewaktu menyeberangi bilik Ibu Chin, aku dapati pintunya tidak bertutup rapat. Timbul niat hati untuk melihat dia tidur. Perlahan-seluas aku tolakkan pintu, lalu masuk ke dalam biliknya. Mrs. Chin sedang nyenagak tidur, mengiring ke arahku.

Aku menatapi ke seluruh tubuh yang terkujur lena itu. Kainnya terselak sedikit, menampakkan pangkal pahanya yang gebu. Dadanya naik turun menghembus udara, colinya dah ditanggalkan. Aku tatap sepuasnya, sambil mengusap protein aku di hadapannya. Dia juga nampak. Aku rapatkan mukaku ke arah muka, wangian kulit dan rambutnya buatku untuk mencium pipi yang gebu itu. Agak lama saya buat begitu, terasa bisa diterkam sahaja wanita Cina itu. Kemudian, aku keluar lalu tutupkan pintu biliknya. Aku bisa masuk ke kamar, tidur, dan beberapa jam aku berkhayalkan dari peristiwa tadi.

Di bilik Mrs. Chin, rupa-rupanya dia sedar GDP masuk ke biliknya. Dia hanya berpura-pura lena. Perlakuan yang saya lakukan dan memerhatinya tidur, diketahuinya, Mrs. Chin tersenyum solo.

Sedang aku dibuai mimpi, pintu bilikku diketuk. Kedengaran suara Mrs. Chin dorongan aku bangun, rupa-rupa dah pagi. Aku bangun, basuh muka dan turun. Kelihatan Mrs. Chin menunggu aku dengan dua cawan teh di atas meja. Dia masih lagi tidur. Aku minum lalu bertanya diri untuk pulang. Di rumah saya sembunyi, tidur, dan rasakan servisku pulang ke kampung.

 

 

Related Post