KUEH BENGGALI - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
5650
post-template-default,single,single-post,postid-5650,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita Hot

KUEH BENGGALI

Ustaz Halim meminta yang melakukan enam tahun itu menjengok
di luar rumah untuk melihat sama-ada sesiapa yang datang kerumahnya. Bunyi deruan
engin lori yang sangat kuat diluar sana ada orang datang kerumahnya.

Setahunya tidak ada pun dia menempah atau meminta sesiapa menghantar barang untuknya. Setelah dia sendiri menjengoknya, barulah dia tahu ada orang yang
akan duduk atau sewa rumah kosong disebelahnya.

“Dah ada orang sewa rumah sebelah tu. Nampaknya benggalipun yang sewa
rumah Che Ibrahim tu” kata ustaz Halim bila ditanya oleh isterinya. Kesal juga ustaz Halim kerana sepanjang dia menyewa dirumah itu, belum ada lagi jiran-jiran terdekatnya orang melayu. Kesemuanya berbangsa asing.

Didepan dan disebelahnya kesemuanya bangsa cina.

Baca Juga: Kusetubuhi Kakak Iparku Sendiri

“Apa khabar Ustaz”. Ustaz Halim menjengok keluar bila terdengar namanya dipanggil. Seorang lelaki yang lebih suka sebaya berhubungan telah tercegat dan tersenyum kearahnya dimuka pintu. Rupa-rupanya penghuni baru yang
akan melengkapi disebelah internet yang datang. Terkejut juga Ustaz Halim kerana sebelum ini jiran-jirannya yang lain yang berbangsa asing itu tidak pernah datang kerumahnya.

Setelah lelaki itu memperkenalkan diri barulah Ustaz Halim yang tahu bahawa yang dikehendaki rumah itu adalah suami isteri berbangsa benggali.Walaupun lelaki itu tidak memakai sarban, Ustaz Halim mengetahui yang dia adalah berbangsa benggali, kerana beberapa orang yang sama dengan memakai sarban diatas memerintahkan. Hanya lelaki yang ingin membeli rumah itu saja yang tidak memakai sarban.

Setelah beberapa hari benggali itu tinggal disitu barulah Ustaz Halim merasa lega. Didapatinya Jagjit Singh baik orangnya dan tahu honor dia sekeluarga yang berbangsa melayu. Isterinya Susmita Kaur juga ramah orangnya, meski cakapnya ada di pelat, tidak seperti yang fasih jadi melayu.

Jagjit juga tidak menjaga anjing seperti jiran cinanya yang lain. Jadi bila Jangjit mengajak mereka sekeluarga bertandang kerumahnya, lawatan menjadi masaalah bagi Ustaz Halim sekeluarga.

“Milah, pergilah bertandang kerumah sebelah tu. Tak ada salahnya kita berbuat yang baik kepada jiran terbuka dia berbangsa asing dan beragama lain. Kebaikan kita adalah mencerminkan biaya agama kita” kata Ustaz Halim
menasihati isterinya.

Setelah beberapa bulan berjiran, hubungan Milah dan Susmita jadi baik sekali. Oleh kerana mereka sama-sama tidak bekerja dan saling hurmat menghurmati antara satu sama lain, hubungan mereka berjalan dengan baik. Malah mereka juga saling menghulurkan apa saja makanan.

Susmita juga selalu menjadi milik Milah bahawa dia tidak makan makanan yang diharamkan oleh Islam. Dia juga tidak makan babi. Begitu juga dengan emosi, Jagjit. Susmita juga lebih suka dengan masakan melayu, jadi dia selalu meminta Milah mengajarnya.

Pendek kata, bila saja ada masa terluang atau kompilasi dari ke tadika, Milah akan mengunjungi kerumah Susmita. Apatah lagi sekarang ini Susmita telah mengandong, kadang-kadang dia banyak bertanya dan meminta nasihat dari Milah. Milah sendiri sangat tahu, tapi pengalamannya yang mengandungkan itu bisa dikongsinya dengan Susmita.

Ketika menjodohkan Jagjit ada dirumah, Milah tak rasa kekok untuk berbual-bual dengan Susmita. Tambah-tambah lagi Jagjit pandai mengusiknya dan itu kelakar juga.
Tapi yang Milah terpesona adalah dengan ketampanan Jagjit. Rupa paras Jagjit tak ubah seperti DJ Dave, penyanyi pujaannya semasa anak dara dulu.

Bukan saja Milah yang selalu dikunjungi kerumah Susmita malah Ustaz Halim juga suka berbual-bual dengan Jagjit. Tambah lagi Jagjit cukup pandai berbual. Pasal agama Islam pun banyak tahu, maklumlah dia dulunya bersekolah melayu dan berkawan dengan budak melayu. Jagjit sendiri juga tidak ada amalan agama, tapi keluarga beragama Keristian.

“Jagjit tu n tampaknya tertarik juga dengan Islam. Semasa saya berbual-bual dengannya, banyak yang dia tahu tentang Islam. Kalau kita pandai dan berhubungan baik, mungkin kita bisa tariknya menganut Islam” kata Ustaz Halim membuat dadu dan berbual-bual dengan isterinya.

Akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir akhir terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama terutama. Jagjit yang selalu berseluar pendek dan tak berbaju itu kadang-kadang membuatkan dia geli melihatnya. Tubuhnya yang sasa dan dadanya yang bidang juga ditumbuhi bulu-bulu itu memang menyeramkannya.

Pertambahan pula Jagjit sekarang sering memerhatikannya. Dalam kekerapan Jagjit memerhatikan dirinya begitu, perasaan bangga Milah datang juga dalam dirinya. Dia yang sudah beranak satu itu, dapat juga menarik perhatian lelaki setampan Jagjit, fikir Milah dalam hati.

Selama ini hari Milah sedang mangajar Susmita membuat kueh karipap. Jagjit yang malam ada dirumah ikut sama memerhatikan cara-cara membuat kueh karipap.

Dan dalam berbual selama pembuatan kueh itu, Milah sudah bertanya kepada Jagjit, kueh apakah yang disukainya. Lalu dengan selancar sambil tersenyum Jagjit menjawab yang dia sangat suka makan “apam melayu”.

Milah berubah tiba-tiba muncul ketika mendengar jawapan tersebut kerana Milah faham sangat bila disebut “apam”. Tapi Milah tak tahu sama ada Susmita faham atau tidak maksud “apam” yang dikatakan oleh ras itu. Tapi Milah yang berarti “apam” yang dikatakan oleh Jagjit itu adalah kemaluan perempuan. Yang lebih tidak sedap lagi dihati Milah adalah ketika Jagjit kata “apam melayu”.

Mungkinkah Jagjit maksudkan yang dia suka pada kemaluannya?, Fikir Milah dalam leher. Bulu romanya mula berdiri .. Bukan itu saja yang membuatkan Milah seram, bahkan pada saat, malam Susmita mengajak makan bersama-sama.

Kebetulan saja malam itu tidak bisa bersama kerana ada kelas tambahan, jadi dia dan hanya kerumah Susmita. Semasa makan Milah duduk dihadapan Jagjit. Anaknya duduk disebelahnya dan Susmita pula duduk disebelah Jagjit.

Saat Susmita bangkit menuju kedapur untuk menambah makanan, Milah terasa pizza disentuh-sentuh. Dia ingatkan ada kucing atau lain-lain-gok, tapi saat dia menjengok kebawah meja, didapatinya kaki Jagjit yang mengorbankan-yentuh kaki dan betisnya.

Lalu dia mengalih cetak kebelakang. Tapi selepas itu, meski ada bersama, Milah terasa kaki dan betisnya disentuh lagi meskipun sudah dijauhkannya. Milah jadi serba salah. Nak bangkit dan bertukar tempat dengan pantas, takut Susmita perasan atau bertanya mengapa dia berpindah tempat.

Bagi Milah, dia tidak ingin Susmita mengentahui akan perkara ini. Ia bimbang akan terjadi perkelahian pula di antara mereka suami isteri. Dia memang menghurmati Susmita selama ini. Jadi nak tidak nak Milah hidup dan lakukan saja kaki Jagjit mempersembahkan-yentuh betisnya.

Tapi rupanya tidak betis saja yang disentuhnya, malah kaki Jagjit semakin keatas dan sudah membelikan pada pahanya pula.Dari rasa geli menjadi tambah geli lagi. Dan dari tambah geli, Milah mula basil lain pula.

Naluri wanitanya mula datang, maklumlah bila betis dan pahanya disentuh-sentuh jadi. Suaminya Ustaz Halim tidak pernah ada yang mengusik-usik dibetis dan pahanya begitu. Yang menyakitkan sentiasa sentuh pada buah dadanya dan terus pada kemaluannya.

Milah pun tidak tahu bahawa betis dan pahanya itu akan memberikan rasa nikmat bila diusik-usik dan disentuh jadi. Milah semakin serbasalah. Dan akhirnya dia cepat-cepat menghabiskan makanannya, kemudian bangkit dari kerusi dan menuju kedapur.

“Eh .. tambah lagi. Makanan lagi.” Kata Susmita pada Milah. Tapi Milah segera menjawab bahawa dia sudah kenyang. Walhal kalau dikirakan dia masih ingin menambah lagi. Semenjak malam itu itu Milah ada yang ngomong untuk kerumah Susmita. Tapi Susmita pula yang selalu sangat mengajaknya, tak kira dirumah atau tidak. Kerana berbalik pada Susmita, Milah pergi juga.

Dia tidak ingin mengecilkan hati Susmita yang sangat baik semangat itu. Dia juga tidak ingin Susmita mengesyaki apa-apa dan tidak ingin mempengaruhinya pada dirinya. Milah tahu yang Susmita tidak mengentahui akan kegatalan dari itu. Dan saat mereka sama-sama berada dimeja makan, Milah cuba mengelak untuk duduk berhadapan dengan Jagjit lagi.

Kalau Jagjit ingin perhati dan renung dirinya, biarkanlah. Bukannya mendatangkan kerugian apa-apa pada dirinya. Ustaz Halim masalah: kaunseling yang direkomendasikan oleh Kementerian Pendidikan. Kursus yang akan dilakukan di Pantai Timur itu menjadi masa selama sebulan. Ustaz Halim menyedari bahawa dengan ketiadaannya dirumah, ternyata susah bagi isterinya jika mengharuskan apa-apa keperluan rumah.

Kalau tepatnya lauk dan sayur tu memang ada yang datang mengharap rumah, tetapi jika lain-lain diperlukan terpaksalah kebandar. Walau bagaimana pun Ustaz Halim meminta isterinya menumpang Susmita jirannya itu jika dia dan memungkinkan masuk ke bandar.

Ataupun kirim saja ke mereka. Bagi Milah, kalau tidak kerana insan bersekolah tadika, lebih baik dia balik kampung selama sebulan itu. Tapi kerana gangguan terpaksalah dia tinggal dirumah sewanya ini.

Setelah dua minggu Ustaz Halim siang, baru kali ini Milah akan kebandar. Susmita yang mengajaknya menemani beliau. Kata Susmita, dia ingin membeli pakaian bayi yang akan dikeluarkan itu. Lagipun pada minggu depan Susmita akan balik kekampongnya. Dia akan melahirkan anak sulongnya itu dirumah keluarga di kampung.

Biarpun jangkaan doktor lebih kurang dua minggu lagi, tapi doktor menasihatkan diri balik balik kerana kebiasaannya melahirkan lebih dari awal dari yang dijangkakan. Susmita yang akan balik kampong besok pagi telah bersungguh-sungguh meminta Milah menemaninya. Kata Susmita, kalau berlaku apa-apa ditengah jalan nanti, bolehlah juga dia meminta tolong Milah. Nak harapan kokoh, memangnya takson tak tahu apa-apa.

Maklumlah mereka baru saat ini duni pakisi begini. Baru anak pertama. Kata Susmita, kalau Milah Tak Nak bermalam pun tak apa, Milah boleh terus balik pada petangnya kerana memang bodoh akan balik pada petang itu juga dari dia tak bisa cuti. Mila juga disebut serba salah. Tapi tak sampai hati juga dia untuk menghampakan Susmita.

Dan setelah Milah menaliponahkan untuk meminta izin, dan membenarkannya, Milah telah memberikan kesanggupan. Pukul 9.00 pagi Milah dan pantas bertolak bersama-sama Susmita dan buang untuk menghantar Susmita. Tengahari baru mereka sampai dirumah keluarga Susmita. Milah mencari terharu dengan penerimaan keluarga Susmita.

Patutlah Susmita peramah dan baik, kerana miskin dan memang demikian. Keluarga Susmita membeli makanan dikedai untuk dijamu.

Milah juga terjadi kembang hidungnya bila dipuji oleh Susmita didepan keluarga. Pada sebelah petang Susmita telah meminta keluarga memasak kueh-kueh orang benggali. Dia ingin agar Milah mencuba bagaimana rasanya kueh tradisional mereka. Dam bila Milah cuba didapatinya sedap juga kueh tradisional mereka.

“Orang melayu pun, kalau dah rasa kueh benggali, pasti nak lagi” kata Jagjit suami Susmita, mereka sedang sedang makan. Dan sekali lagi Milah berdegup jantungnya saat mendengar kata-kata Jagjit itu. Dalam hati Milah katakan bahawa Jagjit ni tak habis-habis dengan gatalnya.

Milah sangat tahu apa yang disebut kata-kata yang dimaksudkan. Dari udara muka dan senyumannya pun Milah Sudah dapat membacanya. Pukul 8.00 malam Milah bertolak balik kerumahnya. Susmita beberapa kali telah meminta Milah datang lagi kerumahnya. Dan Milah memberi traktat bahawa dia akan datang lagi bila Susmita semangatasi nanti. Milah duduk ditempat belakang belakang. Dia telah berusaha rahasia duduk dikerusi menuju disebelah Jagjit.

Bukannya apa-apa kerana ada juga perasaan bimbangnya, manalah tahu Jagjit mengambil kesempatan menghulurkan pikiran untuk merabanya nanti.

Semasa isterinya ada bersama pun Jagjit boleh mengambil hadiah menghulurkan umpan di bawah meja, inikan pula hanya dia dua beranak saja. Setelah sampai dipertengahan jalan, anak Milah telah mula mengantok. Kepalanya terhoyong-hayang kekiri kekanan.

Seringkali meja terhantok pada pintu kereta. Jagjit memberhentikan kereta. Dia mencadangkan agar anak-anak Milah dibaringkan ditempat belakangnya. Tempat duduk sampai sememangnya tidak dapat direbahkan kerana rosak. Kata Jagjit dia bimbang anak Milah akan terlintok kearahnya dan negatif stering dan tentu akan membahayakan.

Dan Jagjit sendiri yang menolong mengangkat anak Milah yang lena itu. Dan oleh kerana dirilah barhing ditempat yang sudah dibenamkan, lalu dibaksalah Milah duduk dikerusi menuju. Yang ditakuti dan dibimbangkan oleh Milah memang benar terjadi.

Setelah beberapa lama perjalanan Milah dibuang sesekali muncul tangan-tangan Jagjit berada diatas pahanya.Milah cuba menepis dan mengalihkan tangan yang
memperhatikan bulu-bulu itu, tapi Jagjit lebih kuat darinya. Untuk ditepis dengan lebih kuat lagi, Milah bimbang kerana Jagjit hanya memandu dengan sebelah tangan saja. Manalah tahu steringnya akan terbabas pula nanti.

Milah cuba untuk menjerit, tapi tak jadi saat teringatkan yang sedang lena dibelakang. Milah bimbang saat asasi dan melihat lewat Jagat di atas, pasti akan mengeluarkan pada pikiran dan sudah tentulah akan kecoh secara keseluruhannya.

Mungkin juga orang lain menganggap bahwa dia sendiri sememangnya gatal. Atau mungkin saja pergaduhan bahkan mungkin hingga kemahkamah dan sebagainya. Dan bagi Milah yang pastinya dia yang akan mendapat malu nanti. Jadi nak tak nak, Milah cuba bertahan dan menghibur keadaan.

Tangan Jagjit yang dipegangnya hanya berada di setakat diatas pahanya saja, tidak bergerak kebahagian-bahagian lain. Jarang tangan Jagjit tidak bergerak dan hanya terpekap dipahanya saja, tapi jari-jari Jagjit bergerak juga.

Kulit paha Milah digaru-garunya perlahan-lahan. Dan cara Jagjit mengaru-garu inilah yang menciptakankan Milah terasa geli. Meski pahanya merenung kain baju kurung tapi kegeliannya terasa juga.

Dan tanpa Milah sedari kegelian itu telah membuatkan bulu romanya mula berdiri dan naluri nafsunya mula datang. Milah yang sudah beberapa minggu tidak menikmati hubungan seks itu ternyata cepat terangsang. Tangannya yang Menyelamatkan Tangan Jagjit tadi sudah mula-mula akan menghasilkan jari-jari dan jari-jari Jagjit semakin bebas bergerak. Milah tumbuh geli saat tangan Jagjit menguntungkan pada celah kangkangnya.

Apa lagi Jagjit telah mengusap-usap perlahan celah kangkangnya itu. Dia dengan sendirinya mulahingga tersandar pada kerusi dan biarkan saja tangan Jagjit untuk terus mengusap-usap yang dicelah tersebut.

Bukan setakat itu saja, malah Milah juga sudah membiarkannya saja dirasanya lewat Jagat mula menyingkatoto keatas. Dan selepas itu Milah merasa tangan Jagjit menyelinap masuk kebawah kainnya pula. Milah menambah khayal saat bersentuh dengan tidak berlapikkan lagi itu.

Apa lagi jari-jari Jagjit mula menyelinap masuk kebawah seluar juga. Dan tanpa disedarinya juga yang dia sendiri sudah membuka kangkangnya. Milah terkejut bila kereta Jagjit terhenti. Rupa-rupanya mereka sudah sampai kerumah. Kereta Jagjit sudah pernah berhenti di teras rumah Jagjit.

Ketika ini hanya dua tiga buah rumah yang masih cerah. Yang lain sudah gelap, mungkin sekali tidur. Maklumlah jam sudah menunjukkan pukul 12.00 malam malam. Milah yang tengah syok tadi membetulkan kain baju kurungnya yang disingkat oleh Jagjit lalu turun dari kereta. Dia benar masih khayal lagi dengan kenikmatan saat ini.

Dan Milah seakan-akan mencela kenapa begitu cepat sampai kerumah.
Milah cuba mengumumkan sifat yang masih lena dengan nyenyaknya untuk balik kerumahnya, tapi Jagjit mengatakan tak apalah, biar dia tolong dukong dan angkatkan itu untuk hantar kerumahnya. Milah hanya mencapai tas yang dibawanya dan keluar dari perkarangan rumah Jagjit untuk masuk kerumahnya. Jagjit yang mendukong anaknya mengekori dari belakang. Anaknya yang mungkin keletihan itu masih terus berlanjut. Milah telah meminta Jagjit untuk memasukkannya ke dalam bajang tidurnya.

Memang ada satu katil kecil dibilik yang khusus untuk anaknya. Dan dikatileksi Jagjit membaringkan anaknya. Setelah Jagjit membaringkan anaknya, Milah membongkok mengambil selimut untuk diselimut mati itu. Tapi sekali
lagi Milah terkejut bila Jagjit telah meraba punggongnya. Tapi Milah sudah tidak lagi menepis tangan itu. Dia yang tidak puas dengan syok tadi, seakan-akan ingin merasanya lagi. Semakin punggongnya diraba-raba begitu, semakin syok dan nikmat lagi.

Dan di dalamnya nikmat jadi Milah tidak sedar yang dia hanya menurut saja bila Jagjit memimpinnya menuju kekatilnya. Milah merasa begitu cepat Jagjit menerkam kiat. Dan tengkoknya terus dicium oleh Jagjit.

Tangan Jagjit pula merayap-rayap pada dadanya dengan sesekali buah dadanya diramas-ramas olehnya. Milah yang lebih nikmat ini telah menyalakan saja Jagjit membuka baju kurungnya. Tudung yang dipakainya telah lama tercampak entah kemana.

Dan sekejap saja raga sebelah atas telah terdedah kesemuanya. Inilah pertama kali tubuh Milah terdedah begitu. Suaminya tidak pernah mendedahkan begitu, sebaliknya ditutupnya dengan kain selimut. Malah melakukan hubungan seks dengan isi, Milah tidak pernah dalam keadaan bogel. Suaminya mengatakan tidak boleh berbogel kerana iblis akan nikmati sama. Jadi mereka dalam Kain selimut. Milah Semakin kelemasan bila Jagjit telah mengucup dan mencium pada
dadanya.

Dan dia seakan-akan meraungiburan saat kedua buah dadanya dihisap bergilir-gilir oleh Jagjit. Puting buah dadanya kebebasan digigit-gigit perlahan. Dan inilah pertama kali dirasanya yang buah dadanya dihisap begitu. Suaminya hanya meramas-ramasnya sahaja. Barulah Milah tahu yang nikmatnya dia jika kedua-dua buah dadanya dihisap begitu.

Selain dari itu Milah juga terasa geli bila dadanya tersentuh dengan dada Jagjit yang berbulu itu. Entah bila Jagjit membuka bajunya, Milah tidak perasan. Tahu-tahu dada mereka sama-sama terdedah. Milah tidak menyangka yangJagjit terus mencium dan mengucupnya semakin kebawah lagi. Dari buah dadanya, mulut dan lidah Jagjit terus dicium dan> menjilat-jilat pada perutnya. Kemudian turun lagi hingga kepusatnya dan akhirnya Jagjit mengucup dan mencium pada seluarinya. Milah seakan-akan ingin bertempek kenikmatan bila seluardi dikucup dan dicium oleh Jagjit.

Dan dalam keadaan dia tengah khayal begitulah, dia merasa Jagjit telah menanggalkan kain baju kurungnya. Kemudian Jagjit telah menanggalkan pula seluarinya. Milah yang dalam keadaan nikmat begitu sudah tidak lagi lagi meski dia telah bogel kesemuanya. Suara Milah semakin kuat merengek Bila Jagjit mula mencium dan menjilat pada kemaluannya.

Milah sudah tidak malu lagi untuk membuka kangkangnya. Milah sudah lupa segalanya. Dan Milah akhirnya mendengus dengan kuat saat Jagjit mengulum kelentitnya. Dia mengelepar mencapai kepuasannya yang pertama. Jagjit masih menjilat-jilat kemaluan Milah. Lidahnya sentiasa berlegar-legar pada sekeliling bibir kemaluan dengan sesekali dijelirnya masuk ke dalam lubang kemaluan Milah. Kelentit Milah menjadi kemerahan yang dikucup dan dikulum olehnya membuatkan Milah yang telah mencapai kepuasan pertama tadidatang ghairah semula.

Bagi Milah tidak ada tandingnya kenikmatan yang dirasainya bila kelentitnya itu dikulum oleh Jagjit. Lalu Milah agar kepala Jagjit agar kelentitnya itu terus dikulum-kulum begitu. Milah yang telah ghairah kali kedua seakan-akan tidak sabar untuk menikmati nikmat yang mendatang. Dia memerhatikan kearah seluar dalam Jagjit. Dia sangat ingin menemukan benda yang ada di dalam diri yang masuk ke dalam kemaluannya.

Dan bila Jagjit melentu seluardari kebawah, Milah dapat melihat arti besar dan panjangnya konek Jagjit. Dan Milah cuba membayangkan nikmatnya saat konek itu menerjah masuk ke dalam kemaluannya. Milah mengangkangkan perbuatan lebar-lebar arah Jagjit terus memasukkan koneknya. Tapi Jagjit masih lagi mengesel-geselkan kepala koneknya yang dicelah kemaluannya saja. Milah jadi tidak sabar untuk menemukan konek yang besar dan panjang itu.

Tapi tidak lama kemudian Milah mula yang menghiburnya mula dimasuki oleh konek Jagjit. Seakan ingin terkoyak rasanya lubang kemaluannya untuk menerima kemasukan konek tersebut. Dan tanpa disedari Milah terbeliak pikiran saat Jagjit terus menjunamkannya. Milah dapat merasa yang kepala konek Jagjit telah sampai kedasarnya. Milah sudah tidak menghiraukan keadaan sekeliling.

Dia terus meraung dan merengek-rengek bila Jagjit menghenjutkan punggongnya. Konek Jagjit yang besar dan panjang itu keluar masuk-oleh mengorek-ngorek lubang kemaluannya.Milah rasa dirinya seperti diawang-awangan. Jagjit juga tidak menghiraukan rengetan Milah lagi. Dia terus menghenjutnya semakin
laju, dan laju. Dan laju.

Dan akhirnya Jagjit mencabut koneknya lalu dilepaskan air maninya dan terpancut pada pusat, perut dan dada Milah. Jagjit juga sudah mendengus-dengus dan berdesis-desis mulutnya seperti orang kepedasan. Mungkin dia nikmat sekali air maninya terpancut itu.

Jagjit memakai semula pakaiannya. Dia ingin segera balik kerumahnya. Kalau anak Milah yang diolah nanti buruk padahnya. Milah yang masih terkangkang dan terlentang dikatilhatikannya sekali lagi. Tercapai sudah hajatnya untuk merasa apam melayu. Dan memang Jagjit cukup puas hati dengan kemaluan Milah. Dia dapat merasakan kuatnya kemutan dan cengkaman kemaluan Milah.

 

Related Post