PEMBANTUKU SOPAN DILUAR BINAL DIDALAM, MBA MENIK - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
5394
post-template-default,single,single-post,postid-5394,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita Hot

PEMBANTUKU SOPAN DILUAR BINAL DIDALAM, MBA MENIK

Langsung aja saya cerita ya gan, Saya adalah seorang karyawan di perusahaan Swasta yang mendapatkan promosi jabatan dan ditempatkan di Kota kecil di Sulawesi, umur saya 28 tahun dengan postur normal orang indonesia. Untuk hal ekonomi boleh dibilang cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup, Singkat kata kehidupan saya wajar wajar saja.

Hanya saja hasrat saya lumayan tinggi karena memang belum menikah dan belum ada penyaluran hasrat, untuk jajan diluar saya takut resikonya.. sampai kejadian ini akhirnya menjawab kebutuhanku…

Hari ini kembali dengan rutinitas dan tugas kantor yang menumpuk, akhirnya saya memutuskan meninggalkan kantor dan mencoba mencari suasana kerja lain, tujuanku di warung kopi langganan untuk sekedar melepas jenuh sambil bekerja

Asyiknya bekerja tiba tiba terdengar suara “kasian om, minta bantuannya buat beli susu anak saya“ saya pun menoleh mengarah ke sumber suara… terlihat seorang mbak mbak muda menggendong anak dengan raut memelas… perawakannya sedang dan agak kurus..

Baca Juga: Ketiga Pembantu Secara Bergiliran

paras wajah biasa saja tapi bersih.. dengan memakai baju rumah dan celana yang tidak berkesan gembel… tapi ada yg menarik.. kulit tangannya terlihat bersih kecoklatan… saya pun heran dan bertanya.. “emang suami mbak dimana kok sampe nggak bisa beli susu..“ “suami saya lari om.. entah dimana sekarang… “ nggak pengen cari kerja?’ .. ‘pengen om..

Cuma gak ada yg mau pekerjakan saya sambil bawa anak kayak gini.. jd terpaksa saya jd peminta…” mbak duduk aja dulu saya belikan minum & makan.. kasian juga tuh anaknya kecapekan”… “makasi om.. saya emang belum makan dari tadi pagi…” tanpa berpikir macam2 saya pun memesankan makanan dan kembali ke pekerjaan saya yang tinggal sedikit lagi kelar.. si mbak dan anaknya terlihat lahap sekali memakan nasi goreng pesanan.

Kelar pekerjaan saya tutup laptop dan mulai kembali berbicara lagi dengan si mbak yang lagi nyuapin anaknya. “uda lama di kota ini mbak?..” karena dari logat jawanya uda ketauan dia bukan asli sini “baru 3 bulan om.. saya nyusul suami.. tapi karena berantem saya di tinggal.. uda satu bulan saya sendiri… sewa kost juga uda abis bulan ini saya bingung mau gimana.. mau pulang kampung juga malu ama keluarga.. saya coba kerja juga kendala anak gak bisa ditinggal…” emang berantem kenapa kok sampe ditinggal?

“Saya mergokin dia uda punya istri lagi ternyata om”..” wah, kasihan ya mbak”… “uda nasib saya om, saya mau kerja apa aja asal bisa buat hidup saya dan anak”.. saya berpikir kasihan juga nih mbak..hmm..tp kerja apa ya…? antara iba dan pikiran kotor bercampur jadi satu.. “Gini aja mbak, kebetulan kontrakan saya emang gak ada yang urus.. saya juga hidup sendiri mbak.. sementara mbak kerja sama saya aja buat bersih bersih rumah gimana?

Mulai pagi..sorenya mbak bisa pulang ke kost nya mbak“…” mau om,saya mau”…”oke sekarang saya ajak ke kontrakan saya… eh nama mbak siapa?”..” Saya Ninik om”..”Oiya,nama saya Yudho, jangan panggil saya Om,panggil Bapak aja.. saya lebih suka begitu”….” Baik Pak”..” oke kita ke rumah aja sekarang…”

Kontrakan saya memang berada di kawasan perumahan cluster yang antar penghuninya gak ada interaksi… semua pada sibuk.. bahkan seperti kampung mati kalo seharian di rumah.. si mbak pun saya ajak ke rumah… dan saya emang gak terlalu khawatir karena di rumah emang gak ada barang berharga kecuali tv dan lemari es.. pikir saya kalo si mbak emang nipu.. toh paling gak ada barang berharga di rumahku.. sampe dirumah.. saya langsung arahkan untuk cuci pakaian yang emang numpuk.. mbak, gak punya baju ganti?

Saya gak bawa pak… ya uda pake baju saya mau? “Boleh pak..“akhirnya saya kasi kaos oblong dan celana pendekku.. dia pun gak keberatan dan berganti baju… anaknya kebetulan tertidur selama perjalanan jadi langsung di tidurkan di ruang tengah… “mbak bisa ganti dikamar mandi”.. “baik pak,kalo boleh saya ijin sekalian mandi sebentar pak” “boleh”…keluar kamar mandi..aku sedikit kaget.. wah, naluri kelakianku tiba2 muncul melihat mbak ninik yang pake celana pendekku.. tak di sangka.. kulit kakinya bersih dan mulus sekali.. dan ketika posisi jongkok memilah baju kotor.. tersingkap tuh celana pendek hingga terlihat pahanya yang di tumbuhin bulu bulu halus… duh, tak kuasa aku menahan… lalu aku duduk di kursi dapur dan akhirnya aku panggil dia..

“mbak ninik, tolong kesini “… ”Ya pak” …”mbak,ada kerjaan tambahan nih.. mbak mau nggak”…” kerjaan apa pak, saya mau aja kalo Bapak yang suruh..Bapak udah baik sama saya tadi..” mmmm..ragu2 aku ngomong..” mbak,saya nggak bisa nahan disuguhin pahanya mbak kayak gitu… layanin saya mau nggak..?” si mbak agak kaget tapi dengan polos dia menjawab… “kalo Bapak memang mau, gapapa pak.. saya mau balas budi juga ke bapak.. tapi sekali ini aja kan pak?”… “iya, sekali ini aja..” jawabku… akhirnya pelan2 di depanku di lepaskannya celana pendek yang dipakenya… wow.. indah sekali kaki dan paha nya… gak ada selulit, gak ada bekas luka ..

akhirnya kurengkuh dia dan kuposisikan di pangkuanku… sambil ku elus elus paha dan kakinya dan kuciumi lehernya.. mbak ninik hanya diam… dan sesekali merintih.. kuraba dadanya dia tidak menolak dan kulepas beha yang menutupi.. hmm.. payudaranya kecil tapi mengkel sekali dengan puting kecoklatan.. mbak ninik mulai mendesah ketika pelan ku jilat dan ku ciumi dada nya.. lama sekali aku bermain main dengan payudaranya.. sampai terasa basah vaginanya ketika sesekali kuraba.. kemudian kulepas baju kaosnya.. dan tanpa sadar sudah telanjanglah mbak ninik di pangkuanku… rambutnya yang pendek kuciumi..

terasa bau matahari.. tapi justru makin bernafsulah saya.. hmm.. kugendong tubuhnya masuk ke kamar.. kurebahkan di atas kasur.. mbak ninik terlihat malu malu ketika kuamati tubuhnya tapi dengan wajah yang sudah sangat terangsang… akhirnya kulepas semua baju dan celana ku… mbak ninik hanya pasrah ketika dengan sangat liar kuciumi dan kujilati semua tubuhnya… kubalikkan posisinya tengkurap.. dan kupandangi pantatnya yang sangat bersih tanpa ada noda..

wah, indah sekali pemandangan ini..kujilati pantatnya,kuremas, kuciumi punggungnya, tengkuk lehernya.. mbak ninik mulai mendesah agak keras… dengan posisi masih tengkurap ku selipkan si joni yang sudah tegang luar biasa di antara cepitan vaginanya yang basah.. belum di masukkan sih.. hanya menggesek2 aja… mbak ninik kaget tapi lanjut kembali mendesah keenakan sambil meremas remas seprei tpt tidur… akhirnya mbak ninik berbalik dan mulai memegang si joni dan langsung mengarahkan ke vagina nya yang sudah banjir..

“Pak, saya juga nggak kuat nahan.. masukin ya pak..” dan akhirnya masuklah si joni di vagina si mbak.. duh,peret banget.. sampe si mbak mulai mendesah kenceng banget… mulai ku genjot dari mulai rpm sedang sampe tinggi, sedang tinggi lagi, kuremas remas dada kecilnya sambil sesekali kujilat jilat… si mbak juga mulai agresif.. balas di jilatinya puting dada ku dan diremas nya pantatku.. lama kami bergumul dengan berbagai posisi sampai akhirnya keluarlah cairan kenikmatan itu..

kusemprotkan banyak sekali sampai meleleh keluar cairan putih itu dari vagina si mbak… selesai itu kami rebahan bareng sambil membisu… tanpa ada kata… kesunyian terpecah begitu mendengar anaknya menangis.. buru buru dia keluar sambil tubuhnya ditutupin kaos seadanya..setelah anaknya tenang kembalilah dia masuk ke kamarku membawa handuk kemudian dengan telaten melap seluruh tubuhku dari keringat.. tak lupa juga si joni juga di bersihkan..

kemudian ditutupilah auratku dengan selimut.. lalu berkata, “Bapak,tidur aja.. saya mau lanjut kerja lagi ya…”.. “iya,mbak” jawabku, “mbak terima kasih ya…” dan dia tersenyum sambil berlalu.. dan aku pun terlelap tidur siang sambil tersenyum penuh kepuasan….

Sore aku terbangun dan kudapati mbak ninik sudah selesai mengerjakan seluruh pekerjaan rumah mulai nyapu, ngepel, nyuci..dll… “mbak uda selesai?”…” Iya pak, saya mau ijin pulang “…”saya antar mbak?”…” ndak usah pak.. ternyata kos saya juga deket kok dari sini.. Cuma sekali naik angkot”…” ya udah mbak, ini saya kasih upah hari ini.. berikutnya upahnya saya kasih tiap bulan ya.. trus saya kasi tambahan ni.. buat tambahan kerja td”..

”wah pak, makasih banyak… ke depannya gak usah kasi tambahan pak, saya ikhlas kok kerja tambahan td”.. sambil tersenyum malu… “wah,brarti besok besok bisa nambah lagi nih ?” godaku.. mbak ninik pun menjawab dengan muka menunduk malu2.. “terserah bapak saja..” yes! Batinku.. “kalo gitu, uang kost nya mbak tiap bulan biar saya aja yang bayar.. saya juga ikhlas kok..”

Dan akhirnya kejadian tersebut berulang hampir setiap hari kapanpun aku pengen selama masih jam kerjanya, mbak ninik dengan senang hati melayani tanpa sekalipun menolak… dan ketika hari minggu justru dia sengaja tidak membawa anaknya.. “kalo minggu anak saya titipkan tetangga, uang dari bapak cukup untuk saya bisa bayar tetangga buat jaga”… “lho kenapa mbak?” tanyaku…

” mm Anu pak,supaya kalo bapak minta saya kerja tambahan lg saya bebas ngelayanin bapak,nggak khawatir anak saya kebangun“…” duh,mbak pengertian sekali sama saya…” dan yang luar biasa lagi ada perbedaan pula dari cara berpakaian mbak ninik kalo hari minggu.. datang pake baju sopan tapi kalo uda kerja di rumah dia selalu ganti memakai daster mini ataupun hot pants yang memperlihatkan hampir semua bagian kaki dan pahanya…

Related Post