SARANG BURUNG - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
5648
post-template-default,single,single-post,postid-5648,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,no_animation_on_touch,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita Hot

SARANG BURUNG

Perniagaan sarang burung walit menarik ramai pengusaha menceburi bidang itu. Ada seorang taukeh Cina membina Bangunan sarang burung di sebuah bukit di daerah tersebut. Jais sebagai orang tuhan taukeh Cina itu mencerminkan bekerja-membina kerja yang dibina oleh pekerja dari Myammar.

Enam orang pekerja Myammar tinggal di kongsi yang didirikan di sebelah bangunan yang sedang dibina. Sebagai orang kepercayaan taukeh, biasanya selepas waktu pejabat Jais akan pergi menonton kerja-kerja yang sedang dibina itu.

Pada saat hari Jais membawa seorang janda untuk 30an, atau untuk menemaninya. Dari jalan besar Hilux yang mereka naiki masuk ke bangunan itu lebih kurang kemajuan 3 km. Amat bukit tinggi yang didaki Hilux. Dari atas bukit itu beberapa kampung kelihatan di bawah sana. Betapa tingginya bukit itu. Dua bulan lagi siaplah. Sarang sarang walit itu, fikir Jais.

Atau tidak juga keluar dari Hilux yang bercermin gelap. Mencampur Jais mengobrol pekerja-pekerja Myammar. Pekerja-pekerja itu tidak tahu Jais bawa perempuan dalam Hilux itu. Lebih kurang 30 menit, kemudian mereka menyebar dari situ dan Jais sengaja parkir Hiluxjauh dari Bangunan itu.

Baca Juga: Cerita Seks Bercinta Dengan Janda Muda Di Pinggiran Tol

“Dua bulan lagi siaplah Bangunan sarang burung itu,” kata Jais.
“Burung ini kat mana pula sarangnya?” Kata Nor sambil istirahat kote Jais yang berada dalam seluar. Kote itu segera bangun menegak ketika diusap-usap oleh tangan Nor.
“Kat lubang sebelahlah,” kata Jais ketawa.
“Ha, ha, ha,” kata Nor. Juga tidak membuat masa terus Jais dan terus menghisap kotenya dengan begitu lahap sekali. Maklum sahajalah janda yang sudah dua tahun menjanda itu telah lama tidak ada kesempatan menghisap kote.

Selepas itu mereka berkucupan dan berkuluman lidah. Atau pandai beromen, kata Jais dalam leher. Sudah dua bulan dia beton Nor. Inilah yang dapat dia berasi dengan Nor.

“Jom pindah kerusi,” ajak Jais. Jais pun melangkah ke kusyen diikuti oleh Nor. Mereka beromen dengan lebih lama lagi. Jais menyingkap kaos Nor dan tersembul buah dada Nor yang besar. Nor membuka colinya dan Jais terus menyonyot teteknya puas-puas seperti tidak ada yang lama tidak menetek.

Jais dengan rakus terbuka seluar jeans Nor. Nor siang seluarinya. Maka Jais pun menghisap nonok Nor sambil menggigit kelentit Nor. Lama dan Jais menjilat nonok Nor. Jais pun membuka baju dan seluarnya dan terus membalun Nor dalam Hilux itu.

Lama juga mereka utama dan akhirnya Jais memancutkan udara maninya dalam nonok Nor. Atau tersenyum puas kerana dia pun mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk utama dengan Jais, akhirnya niat itu mencapai juga.

“Akhirnya burung masuk juga di dalam sarangnya,” kata Nor sambil istirahat kote Jais. Kemudian mereka memakai baju dan terus membagikan dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat Bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jaispun masuk ke dalam sarang Nor pulak.

 

Related Post