Tante Evi Memintaku Memuaskan Dirinya - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
10233
post-template-default,single,single-post,postid-10233,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita hot

Tante Evi Memintaku Memuaskan Dirinya

Cerita hot – Awal kejadian itu pada Sabtu malam saya mendengar pertengkaran di rumah tersebut, yang tidak lain adalah om saya dengan Tante saya. Ternyata penyakit ‘gatel’ om saya kambuh lagi yang sering pergi ke diskotik bersama teman. Ini sangat menyakitkan Tante saya, karena di sana saya akan mabuk dan kadang pulang pada hari Minggu malam. Saya tidak tahu harus berbuat apa dengan teman-temannya. Dan saat itu saya adalah satu-satunya di rumah ini: saya, Om Pram dan Tante Evi.

“Brak ..” suara pecahan kaca membentur pintu, cukup membuatku kaget, dan om aku dengan marah berjalan keluar ruangan. Dari dalam ruangan, Tante saya terdengar berteriak, “Tidak perlu pulang, cepet menceraikan saya.” Di hati saya berkata, “Gee ribut lagi.” Om Pram segera keluar rumah, mulai mobil Taruna-nya dan pergi ke suatu tempat.

Di dalam ruangan, aku mendengar Tante Evi menangis. Saya ingin masuk ke dalam tapi takut diintimidasi olehnya (kesalahan Om Pram diberikan pada saya). Tapi aku juga penasaran. Takut nantinya akan terjadi pada Tante Evi. Maksud saya karena kekecewaan yang sama Om Pram dia langsung bunuh diri.
Aku perlahan membuka pintu kamarnya. Dan aku melihatnya menangis di depan meja rias. Saya berinisiatif perlahan sambil menghindari pecahan kaca yang telah dilempar oleh Tante Evi. Aku mendekatinya dan perlahan

Saya bertanya, “Mengapa Tan? Kambuh lagi?”
Dia tidak menjawab, diam-diam dan sesekali mendengar isak tangis. Sudah lama aku berdiri di belakangnya. Saat itu saya hanya menatapnya dari belakang, dan saya melihat Tante Evi mengenakan baju tidur yang cukup menggoda. Saat itu saya belum memikirkannya. Saya baru saja menyimpulkan mungkin Tante Evi mengajak Om Pram, keduanya sendiri di rumah, karena anak-anak mereka akan tinggal di rumah adik Tante Evi. Dan mungkin juga Tante Evi mengajak Om untuk bercinta (karena pakaian yang dikenakan cukup menggoda, baju tipis, dengan pink dan panjang sekitar 15 cm di atas lutut). Tapi Om Pram tidak mau, dia lebih peduli dengan teman-temannya daripada Tante Evi.

Baca Juga: [random_post]

Tiba-tiba Tante Evi berkata, “Om, kupikir aku tidak lagi mencintai Tante, sekarang dia pergi dengan teman-temannya ke depok, tetap di rumah Tante sendirian di rumah, apa yang Tante tidak lucu lagi.” Ketika Tante Evi berkata bahwa dia berpaling ke Lihat saya. Aku setengah terkejut, saat mataku tanpa sengaja menatap payudaranya (sekitar 34 ukurannya). Terdengar puting susu dari saus yang dikenakannya. Aku cukup terkejut melihat tubuh Tanteku.
Saya terdiam beberapa saat dan saya ingat bahwa Tante Evi menanyakan sesuatu kepada saya, saya segera menghampirinya (berharap bisa melihat payudaranya lebih dekat).

“Tante masih cantik, dan Om akan pergi dengan temannya, jadi jangan khawatir dengan Tan!”
“Yeah, tapi teman-temannya sial, mereka akan mabuk dan bermain anak perempuan di sana.”
Aku jadi bingung. Secara refleks saya pegang tangannya dan berkata, “Tenang Tan aja, Om tidak akan macem-macem kok” (tapi pikiran saya sudah mulai segala macam).

“Tapi Tante denger dia punya pacar di surabaya, malah Tante kemarin ketemu cewek telponnya, kalo gak salah nama Sella.”

“Masak Om alah ninggalin Tante untuk cewek yang baru tahu, mungkin ini teman Tan kali, dan anyways Tante masih cantik.”

Tanpa Tante Evi sadar tangan kananku ada di paha Thante Evi karena tangan kiriku masih memegang tangannya. Perlahan pahanya lembut, saya melakukan ini karena saya menyimpulkan bahwa Tante saya belum tersentuh dengan lembut oleh pria.

Tiba-tiba tanganku memegangi pahanya diusir ke samping oleh Tante Evi, dan berdiri dari kursinya, “Kuharap kau tidak basa-basi dengan Tante, sekarang kuharap kau keluar dari kamar Tanteku sekarang juga!” Dengan nada marah, Evi mendorongku pergi.

Cukup terkejut juga saya mendengarnya, dan dengan malu saya berdiri dan meminta maaf, kepada Tante Evi karena pengalaman saya. Aku berjalan perlahan untuk keluar dari kamar Tanteku. Saat berjalan saya pikir, saya benar-benar terangsang dan tidak mau menyia-nyiakan kesempatan ini. Sejak saya putus dengan pacar saya, terus terang kebutuhan biologis saya dilewatkan melalui tangan saya.

Setelah sampai di pintu aku berpaling ke Tante Evi lagi. Dia hanya berdiri menatapku, terengah-engah (mungkin marah bercampur sedih menjadi satu). Aku berbalik lagi dan dalam pikiranku aku harus mendapatkannya malam ini. Dengan bodoh aku menutup pintu ruangan dari dalam dan menguncinya, lalu langsung berbalik ke Tanteku. Tante Evi cukup kaget melihat apa yang saya lakukan. Otak saya penuh dengan nafsu binatang.

“Apa yang kamu inginkan?” Dia bertanya dengan gugup karena terkejut.

“Tante sekarang mungkin Om sedang bersenang-senang dengan pacar barunya, sebaiknya kita juga bersenang-senang di sini, saya akan memuaskan Tante”. Dengan nafsu saya menarik tubuh Tanteku ke tempat tidur, dia berjuang, Tante Evi memiliki tinggi sekitar 165 cm dan beratnya 50kg) saya bisa mendorongnya ke tempat tidur, lalu tumpang tindih.

“Lepasin Tante, deh,” suara itu keluar dari mulutnya tapi aku tidak peduli dengan kemarahannya. Kastor ditarik ke atas. Ternyata Tante Evi tidak mengenakan celana dalam sehingga gundukan itu memahat lubang bukitnya yang tamak, dan aku menariknya perlahan-lahan ke atas sampai payudara terpampang di depanku. Dengan nafsu saya langsung mengisap putingnya, tubuh Tante saya masih berjuang, dengan tidak sabar saya segera merobek dasternya dan dengan segan kujilati seluruh tubuhnya terutama payudaranya, tubuh Tante yang cukup harum. Bermain di Domino Qiu Qiu menangkan jackpotnya

Akibat kemarahannya, aku kesulitan membuka bajuku, tapi perlahan aku bisa melepaskan bajuku dan celana. Sambil melepas bajuku dan celana, bergantian tanganku mengelap kemaluan ayamnya yang kurasa mulai basah (mungkin Tante Evi sudah mulai terangsang meski tetap turun tapi frekuensinya sedikit sedikit menurun).

Poros saya telah berdiri teguh dan tegas nafsu telah menyelimuti semua kesadaran saya bahwa ini adalah istri paman saya sendiri … itu adalah Tante saya ….

Dengan tidak sabar saya segera mencoba membenamkan pria saya ke dalam lubang TANTEKU
Saya memiliki sedikit kesulitan untuk menemukan anggota tubuh feminin saya, terkadang fucking saya terjatuh ke atas dan kadang-kadang merindukan sumbu anus saya.

Ini karena Tante saya bergerak di sekitar sini mencoba menghindari dan menghalangi selangkangan saya yang siap untuk tempur ini ..
“Heh, tidak, saya tolong bantu saya, maafkan saya, saya tidak peduli lagi dengan rengekannya …… saya pura-pura dan harus sukses …… karena kegagalannya mungkin saja Hasil yang sama
Mungkin konsekuensi malah lebih fatal .
Bila lubang senggamanya menurut saya pas dengan cairan bantu yang keluar dari liang kewanitaan saya segera menghujamkan senjata.

“Tante, sakit, ouch .. Tante minta ampun .. tolong jangan lakukan … ..drink Tante ..” Ketika saya mendengar erangannya, saya minta maaf, tapi senjata saya ada di dalam, “Sorry Tante, saya bisa Tidak berdiri dan aku sudah datang kemari … .., “bisikku ke telinganya. Tante Evi tidak mengatakan apa-apa. Dan tidak mengatakan apa-apa.

Perlahan dan pasti aku mulai memompa alurku naik turun, …… .. aesthetic brawling ku … pasti masih sedikit pemberontakan di dalam dirinya ….
Ssshhhhhhhhh … peluitku hanya mendeEvi pelan sambil membalikkan kepalanya ke kiri dan kanan tidak mau melihat wajahku ..Lalu dia hanya diam mengundurkan diri dan aku melihat air mata berlinang.

Aku mencium kening dan Tanternya, berbisik, “Tante, Tante masih cantik dan tetap bersemangat, aku cinta Tante, jika Om bukan cinta lagi, biarkan aku yang mencintai Tante.” Tante Evi diam saja, dan aku merasa pinggulnya juga bergoyang mengikuti irama. Dengan goyanganku.

Alur saya saya mendorong perlahan … seolah-olah untuk menikmati kenyamanan ini dengan waktu yang lama …… ..
Cllkk … .clllkkkk.cclkkkk suara tubuhku berbenturan dengan tubuh Tanteku …… sama keluar dari pintu kemaluanku ke lubang senggamanya yang enak banget ……

Kira-kira 10 menit saya merasakan feminitas wanita saya semakin basah dan kakinya melintang di atas pinggul saya dan ditekan dengan kuat sehingga Tanteku sedang orgasme .

Biarkan aku sejenak …biarkan Tante saya menikmati orgasme ……… Saya membenamkan lebih dalam pada pangkal paha, memeluk tubuhnya erat-erat dia membalasnya dengan erat … ..kurasakan tubuh Tante gemetar. ..
Kesenangan telah didapat …

Aku membalikkan tubuh Tanteku dan sekarang dia berada di posisi teratas …… tubuhku masih terbenam dalam kewanitaan Tanteku …… tapi dia tetap diam saat berbaring di atas tubuhku,. … lalu aku mengangkat pinggul Tanteku perlahan … ..dan menurunkannya lagi …. Kuturunkan lagi ……. Bungkangku yang berdiri tegak menusuk menuangkan ke bawah … teras yang menyenangkan …. ..
Ahirnya tanpa bantuan … Tante saya menggoyang pantatnya naik turun.

Oooooooccchhhhhhhh …… saya sebuah kenangan indah …
Sepertinya Tante saya mahir dengan dia bergoyang ….
Kenikmatan maksimal yang saya dapatkan dalam poEvii ini ….

Ternyata Tante saya tahu situasi ini … dia menambahkan goyang menggoyangkan pantatnya yang dipelintir hanya pantat anisa sangar penyanyi dangdut dengan patah goyang yang patah …….
Oooooochhhhhh, .. sshhh …… kali ini aku seperti orang yang pedas
Aku mengangkat kepalaku … kuhisap puting Tanteku … ..
Dia mengerang ….. gerakannya bertambah cepat.
Dan 5 menit berjalan ……. Gigi saya bergetar lagi …… dia sudah orgasme kedua nya ……
Bahu saya erat mencengkeram .
Ssshhhhhhh .. Tanter bawahnya digigit … sementara kepalanya mendongak … ..
kamu …bisakah kamu benar-benar gini … ..ssssshhhh
.tante sudah 2 kali kluarrrrrrrr … “… ..

Aku hanya tersenyum … ..
“Rasa tulang saya longgar semua untuk ….”
Aku tersenyum kembali …
“Tante tidak pernah klimaks lebih dari 1 x kalo dengan ommu ..”
Aku berbalik tubuh Tanteku dengan poEvii konvensional ..
Kugenjot dengan femininnya … ..
Oooohhh oohhh … .ssshhhhh

Tante saya menggeliat pinggulnya mulai bergoyang juga menyeimbangkan genjoto saya .
Aku sudah nyampe nyeng …….
Dan segera saya akan mengeluarkan sperma saya di lubang senggama.
Ssshhhhhh …… aaachhhhhhh .

Sperma saya tumpah dengan cepat ke dalam lubang persahabatan Tanteku ..
Mata Tante saya menatapku klimaks ..
Sebuah permainan yang panjang dan melelahkan …… yang dimulai dengan paksaan dan pemerkosaan tak berujung tanpa henti dengan kenikmatan yang sama dari puncak yang sama …….
Aku melihat ekspresi yang sangat kuat di wajah Tanteku
“Anda harus merahasiakan rahasia ini … ..”
Aku hanya mengangguk .

Dan sekarang Tante saya tidak peduli apakah om saya mau pulang atau tidak …….
Karena kalau om saya keluar malam ini maka Tante saya akan menghubungi saya via HP untuk segera kerumahnya.

Tags: