PAK DUKUN BAPA ANAKKU - Cerita Dewasa - Cerita Sex Panas - Cerita Sex - Kluber Sex
5505
post-template-default,single,single-post,postid-5505,single-format-standard,ajax_fade,page_not_loaded,,no_animation_on_touch,qode-title-hidden,qode_grid_1300,qode-theme-ver-11.1,qode-theme-bridge,wpb-js-composer js-comp-ver-5.4.5,vc_responsive
Cerita Hot

PAK DUKUN BAPA ANAKKU

Namaku Sri Mardiana, tapi teman-temanku di sekolah tempat aku mengajar memanggil Ana sahaja. Umurku 30 tahun, walaupun guru-guru di sekolahku mengatakan umurku tak melebihi 25 tahun. Memang aku sentiasa bersenam dan menjaga bentuk badanku agar sentiasa kelihatan ramping dan langsing.

Suamiku seorang guru, mengajar di sekolah lain. Telah enam tahun kami berkahwin tapi belum dikurniakan seorang anak. Keluarga suamikudan keluargaku selalu bertanya bila kami akan menimag anak. Dengan selamba suamiku mengatakan mungkin tiada rezeki. Di rumah kami selalu berbincang mengenai perkara ini.

Berbagai-bagai cara telah kami lakukan. Berbagai petua telah kami ikuti tapi tidak juga menampakkan hasilnya. Suatu hari keluarga suamiku menyarankan agar kami mengambil anak angkat. Suamiku belum bersedia. Dia masih mengharapkan anak hasil zuriatnya sendiri.

Masalahku bermula apabila aku terdengar percakapan suamiku dengan mertuaku. Mertuaku menyarankan agar suamiku kahwin lain. Aku belum bersedia bermadu dan aku masih sayang suamiku. Aku menceritakan masalah yang aku hadapi kepada Hayati, kawanku. Hayati menyarankan agar aku mendapat bantuan dukun siam. Dia memberi alamat dan no. Telefon dukun tersebut kalau-kalau aku bersedia.

Baca Juga: Ngentot Sange Di Toilet

“Masalah akupun macam kau juga. Sepuluh tahun aku berkahwin, tak juga dapat anak. Selepas aku bertemu dukun siam tersebut aku mengandung. Sekarang aku ada anak dua,” Hayati menceritkan panjang lebar. Aku tertarik juga dengan cerita Hayati, apalagi mengenangkan aku akan dimadu.

Aku memberitahu suamiku perkara ini, suamiku bersetuju. Kita perlu berikhtiar, katanya. Malam itu aku menelefon bomoh siam tersebut dan dia sedia menerimaku petang esok selepas waktu sekolah. Suamiku tak dapat menemaniku kerana ada aktiviti di sekolahnya.

Selepas sekolah keesokannya, aku memandu Kelisaku ke alamat yang diberi oleh Hayati. Jarak rumahku ke rumah dukun kira-kira satu jam perjalanan. Rumah dukun tersebut agak di hujung kampung di suatu penempatan masyarakat siam di utara Malaysia. Rumah sederhana besar itu merupakan rumah dua tingkat. Bahagian bawah berdinding simen sementara bahagian atas berdinding papan dan beratap asbestos.

Setibanya di halaman rumah, aku disambut oleh seorang lelaki siam separuh baya. Dia hanya memakai kain dan baju T putih.

“Nama saya Boonlert, tapi orang kampung memanggil saya Pak Boon sahaja,” Pak Boon memperkenalkan dirinya dalam bahasa melayu pelat siam.
“Masuklah cikgu, tak ada siapa di rumah. Isteri saya sudah tiga hari ke rumah anak saya yang baru bersalin,” Pak Boon mempersila aku masuk.

Tanpa berceloteh panjang, Pak Boon menerangkan serba ringkas cara pengobatanya. Pak Boon hanya menggunakan air jampi untuk disapu pada badan, untuk mandi dan untuk diminum oleh suamiku. Jika aku bersedia, Pak Boon akan memulakan pengobatannya. Oleh kerana aku telah datang jauh aku bersedia sahaja.

Pak Boon mengarahku masuk ke bilik. Aku patuh. Di sana ada sebuah katil sederhan besar. Ini bilik rawatan, kata Pak Boon. Kami tidur di bahagian atas. Di atas meja kecil tepi dinding ada beberap gelas air dan botol-botol kecil berisi air. Aku diarahkan agar menanggalkan pakaian, hanya tinggal coli dan seluar dalam sahaja. Aku patuh kerana aku dah terdesak. Aku tak mahu dimadu. Pak Boon menyuruh aku baring di katil.

Sebentar kemudian dukun siam memasuki kamar tempatku berbaring. Pak Boon mula melakukan aktivitinya dengan menyapu cairan azimat, mula-mula ke kulit mukaku lalu turun ke leher jenjang dan ke dadaku yang masih tertutup coli. Sesampai pada dada, getaran birahiku mulai datang. Pak Boon menyapu cairan jampinya di sekitar buah dadaku, tangan sang dukun masuk ke dalam dadaku yang terbungkus coli.

Di dalam coli itu tangan Pak Boon memicit dan mengelus puting susuku, dengan cara itu tiba-tiba naluri seksku terbangkit dan membiarkan tindakan sang dukun dengan cara rawatanya, aku hanya diam. Lalu Pak Boon membuka pengait coliku dan melemparkan coliku ke lantai dan terpampanglah sepasang dada montokku yang putih mulus kemerahan karena gairah yang dipancing dukun siam.

Di sekitar dadaku sang dukun menyapu air azimatnya berulang-ulang sampai aku merasa tidak kuat menahan nafsunya. Lalu sang dukun tangannya turun ke perut dan kecelah pahaku. Aku protes.

“Apa yang Pak Boon lakukan?”.
“Oo.. Ini adalah pengobatannya, Hayati pun dulunya begini juga,” jawab Pak Boon sambil mengatur nafasnya yang terasa sesak menahan gejolak nafsu.

Di lubang kemaluanku, jari tangan sang dukun terus mengorek-ngorek isi kemaluanku sehingga aku merasakan ia akan menumpahkan air nikmatku saat itu. Seluar dalamku ditarik ke kaki dan dilucutkan oleh Pak Boon. Kemaluanku terdedah tanpa ditutupi seurat benang. Aku telanjang bulat dan jari tangan sang dukun tidak henti-hentinya beraksi di sekitar daerah sensitif tubuhku. Sementara cairan jampi disapu ke seluruh badanku.

Lama sekali Pak Boon menyapu air jampi di sekitar kemaluanku. Supaya lebih berkesan, kata Pak Boon. Kemaluanku yang berbulu halus diusap-usapnya. Bibir kemaluanku yang berwarna merah diraba-raba. Kelentitku yang berwarna merah jambu dibelai-belai halus. Air jampi disiram ke kelentitku. Sejuk terasa air jampi Pak dukun. Nafsuku tak tertahan lagi. Ghairahku memuncak. Lubang kemaluanku mengemut dan ciaran lendir hangat mula keluar membasahai permukaan kemaluanku.

“Cikgu, supaya lebih berkesan, air ini perlu dimasukkan ke dalam rahim cikgu,” jelas Pak Boon lagi.
“Apakah cikgu bersedia?,” tanya Pak Boon sambil meminta kebenaranku. Aku dah terlanjur, biarlah bisik hatiku.
“Buatlah apa saja Pak Boon. Asal saja saya boleh mengandung,” jawabku penuh rela.
“Air ubat hanya boleh dimasukkan dengan ini, itupun kalau cikgu setuju,” jelas Pak Boon sambil menunjukkan batang kemaluannya yang keras terpacak apabila kain yang dipakainya diselak.

Aku terkejut kaku. Batang kemaluan Pak Boon besar panjang. Lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suamiku. Sungguhpun telah berusia, kemaluan Pak Boon masih kekar dan gagah. Batang berwarna coklat gelap berurat-urat itu seolah-olah tesenyum kepadaku.

Pak Boon melepaskan semua pakaian yang dipakainya. Pak Boon telanjang bulat. Dada Pak Boon berotot, perutnya berulas. Masih sasa Pak Boon ini fikirku. Sambil menghampiriku, Pak Boon menguak kedua pahaku hingga aku terkangkang. Kemaluanku yang berbulu hitam halus betul-betul berada di hadapan Pak Boon. Pak Boon berlutut di celah pahaku dengan batang kemaluannya terhunus keras.

Pak Boon mengambil sebuah bekas plastik kecil dan diletakkan di bawah batang kemaluannya. Sebiji botol kecil berisi air jampi berada di tangan kanannya. Pak Boon mula menyiram batang kemaluan. Bermula dari pangkal pelan-pelan disiram hingga hujung kemaluan yang masih tertutup kulit kulup. Dengan menggunakan jari, Pak Boon menarik kulit kulup ke belakang hingga kepala coklat berkilat terbuka. Dengan tangan kanan Pak Boon menyiram semula batang kemaluannya bermula dari hujung kepala yang berkilat hingga ke pangkal.

Siraman ketiga bermula dari pangkal kembali. Air disiram hingga ke hujung. Kemudian dengan menggunakan jari-jarinya, Pak Boon menarik kembali kulit kulup kemaluan hingga kepala coklat berkilat tertutup. Dengan kepala tertutup kulup Pak Boon mula mendekati kemaluanku. Waktu itu nafsuku telah berada dipuncak setelah melihat perlakuan Pak Boon dengan kemaluannya.

Kepala berkulup mula meneroka permukaan kemaluanku. Pak Boon menekan lembut kepala kemaluannya ke kelentitku. Aku terasa geli dan nikmat. Kemudian Pak Boon mula menggeselkan kepala kemaluannya ke bibir kemaluanku. Sekali ditekan, separuh batang kemaluan dukun siam telah berada di dalam rongga kemaluanku. Sambil menggerakkan maju mundur, akhirnya seluruh batang coklat gelap berurat telah berada di dalam lorong sempit kemaluanku. Batang besar panjang itu benar-benar mengisi rongga kemaluanku. Sendat dan padat aku rasa. Aku benar-benar menikmatinya kerana kemaluan suamiku tidak sebesar dan sepanjang ini.

Sambil punggungnya digerakkan maju mundur, badan Pak Boon mula merapat ke dadaku. Tetek dan puting susuku di belai dan dihisap oleh bibir lebam Pak Boon. Aku terasa seperti di awang-awang. Lepas dibelai sepuas-puasnya, lidah Pak Boon mula menjalar ke leher dan ketiakku. Bau ketiakku disedut dalam-dalam oleh Pak Boon. Aroma deodorant bercampur keringat di ketiakku membuat Pak Boon benar-benar terangsang. Aku kegelian dan mengeliat-liat. Aku mengerang kesedapan.

Tanpa kusadari mulutku bersuara..

“Ohh.. Ahh.. Arghh.. Sedap Pak Boon. Laju lagi Pak Boon, tekan dalam-dalam. Ahh.. Nikmatnya.”

Aku tak tahu berapa puluh kali aku mengerang, aku benar-benar nikmat. Belum pernah sepanjang enam tahun aku berkahwin aku rasa sebegini nikmat. Batang besar coklat gelap yang masih berkulup benar-benar nikmat. Batang suamiku yang bersunat itu tidak senikmat ini.

Lebih kurang 30 menit lubang kemaluanku diteroka dengan lemah lembut oleh Pak Boon. Dukun siam ini benar-benar sabar dan pandai melayan wanita. Dua kali aku mencapai klimaks. Aku khayal menikmati layanan dukun siam ini. Hingga akhirnya aku terasa Pak Boon melajukan gerakannya. Badannya kejang dan akhirnya aku terasa batang kemaluan Pak Boon makin mengeras dalam kemaluanku dan lima kali cairan panas menyirami www.LucahStory.Xtgem.com pangkal rahimku.

Aku tahu Pak Boon telah mencapai klimaks. Batang Pak Boon masih terendam dalam kemaluanku beberapa minit sehingga aku terasa batang besar mulai mengecil. Akhirnya Pak Boon mencabut batang coklat gelap dari lubang kemaluanku.

“Barang cikgu sungguh bagus. Sempit dan sedap. Kemutan cikgu betul-betul nikmat. Susah saya Nak cerita,” puji dukun siam.

Aku tersenyum puas. Selepas badanku pulih semula aku berpakaian dan meminta diri pulang sambil menberi sampul berisi wang RM 200.00. Pak Boon menyerahkan 2 botol berisi air jampi ( lucah.sextgem.com ) kepadaku.

“Satu untuk dicampur dengan air mandi cikgu. Yang satu ini untuk diminum oleh suami cikgu sebelum tidur,” terang Pak Boon cara-cara mengguna air jampinya.
“Cikgu kena datang dua kali lagi untuk dirawat baru ubat ini betul-betul mujarab”, terang Pak Boon lebih lanjut. Aku mengangguk saja tanda setuju dan faham.

Malam itu aku mengajak suamiku bersetubuh. Aku melayan suamiku sambil lewa saja kerana aku telah puas petang tadi. Letih kerana perjalanan jauh kataku. Suamiku melayanku tanpa curiga.

Seperti dijanji aku mengujungi semula Pak Boon. Tiap kali ke sana, kejadian tempoh hari berulang. Aku pulang dengan perasaan puas. Malamnya aku melayan suamiku seperti biasa supaya dia tidak curiga.

Sebulan kemudian aku muntah-muntah. Suamiku amat gembira. Ini anak dukun siam, bukan anak abang, hatiku berbisik. Tapi biarlah, asal suamiku gembira dan aku tidak dimadukan aku akan menjaga dengan baik kandunganku ini.

Aku sedar bahawa aku berwajah cantik. Aku pernah memenangi
gelaran ratu cantik sewaktu aku menuntut di Maktab Perguruan
dulu. Aku diminati oleh ramai kawan-kawanku baik lelaki
maupun perempuan. Umurku sekarang 27 tahun dan masih
cantik. Dengan ketinggian 5’4” berkulit putih bersihdan
berpinggang ramping aku sentiasa menjadi perhatian di tempat
tugasku. Banyak kawan sekerja mengajak aku makan malam
samada yang masih bujang atau yang telah beristeri. Biasanya
aku sentiasa menolak dengan lembut. Tapi yang membuat aku
tak mampu menjawab ialah mengapa aku teramat berminat
dengan Pak Boon.

Sejak aku menerima rawatan dukun siam yang kupanggil Pak
Boon itu, aku benar-benar hilang selera dengan suamiku. Kalau
selama ini aku tak pernah menolak bila suamiku mengajak
berhubungan seks tetapi sekarang aku seboleh-bolehnya
menghindari. Hanya kalau terpaksa sangat aku melayani juga
kehendak suamiku. Nafsu seksku tidak pernah bangkit. Aku
biarkan saja tindakan suamiku tanpa ada reaksi dariku.
Aku kadang-kadang hairan dengan diriku. Bila sahaja aku
terbayang wajah Pak Boon tiba-tiba saja nafsu seksku bangkit.
Ghairahku membuak-buak hingga celana dalamku basah.
Akhirnya aku memuaskan sendiri diriku dengan menggosok-
gosok alat kelaminku dan menggentel-gentel kelentitku.
Itu pun belum memuaskan benar

Pada ketika tertentu aku seperti digamit-gamit oleh Pak Boon ke
rumahnya. Aku sendiri hairan, Pak Boon yang berumur lebih
separuh abad yang berkulit coklat gelap, rambut separuh
beruban dan berperawakan seperti orang kampung itu aku
nampak sangat kacak, berwajah Bratt Pit dan amat membangkitkan nafsu.
Kata kawan-kawanku aku telah terkena jampi guna-guna dukun siam tersebut.
Ah, apa benar? Mustinya ada sebab lain…
yang timbulnya dari diriku sendiri, pikirku. Apa, yaaa…???

Sekarang jiwaku seperti dikuasi oleh orang lain. Aku sendiri tak dapat
melawan. Kadang-kadang aku terpaksa mencari helah dan
menipu suamiku hanya untuk ke rumah Pak Boon. Aku rasa
belaian dan cumbuan Pak Boon sungguh hangat dan
memberahikan. Apa saja tindakan Pak Boon terhadap diriku
terasa damai dan benar-benar memberi kepuasan.

Satu hari waktu cuti hujung minggu, aku meninggalkan anakku
yang berumur dua tahun kepada suamiku. Aku memberitahu
bahawa di sekolahku ada seminar yang terpaksa aku hadiri.
Suamiku yang baik itu mempercayai saja peneranganku. Aku
seperti tidak mempunyai rasa bersalah bila menipu suamiku.
Keinginanku hanya satu, nafsu seksku perlu dipuasi dan hanya
Pak Boon saja yang mampu melakukannya. Tiada lelaki lain,
juga tidak suamiku sendiri.

Aku memecut Kelisaku selaju-lajunya. Di ruang mataku Pak
Boon sedang melambai-lambai kedatanganku. Pak Boon
bermain-main di benakku. Pak Boon yang agak keriput itu
kelihatan seperti seorang ahli bina badan dengan otot yang
berulas-ulas. Wajah tua Pak Boon terbayang seperti Tom
Cruise. Gigi Pak Boon yang jarang kelihatan seperti mutiara
tersusun rapi. Bibir Pak Boon yang hitam lebam terlihat seperti
ulasan limau sunkist yang amat menyelerakan. Tak sabar
rasanya ingin melumat bibir hitam lebam itu. Bau badan Pak
Boon yang berkeringat terasa harum seperti kasturi. Segala-
galanya amat menarik dibayanganku. Aku seperti tidak sabar-
sabar untuk berada dalam dakapan mesra Pak Boon.

Dari jauh terlihat kelibat rumah Pak Boon. Rumah di hujung
kampung itu agak terpencil dan tidak menimbulkan sebarang
curiga akan apa saja yang berlaku di dalamnya. Apatah lagi Pak
Boon amat dikenali sebagai dukun terkenal. Sudah biasa
berbaris kenderaan datang ke rumahnya saban hari.
Di muka pintu Pak Boon tersenyum menerima kehadiranku.

Dengan hanya berkain pelikat tanpa baju Pak Boon melambai
ke arahku. Selepas mematikan kenderaanku, aku menerpa ke
arah Pak Boon. Pak Boon mendepangkan tangannya untuk
menerimaku ke dalam pelukannya. Isteri Pak Boon yang seusia
dengannya tersenyum saja melihat tingkah kami. Isteri Pak
Boon seperti tiada perasaan melihat suaminya merangkul
gemas badanku.

Pak Boon merangkul pinggangku sambil menarikku mesra ke
biliknya. Sesampai di bilik aku seperti kerasukan, aku memeluk
Pak Boon dan mencium seluruh badannya. Dada Pak Boon
yang tak berbungkus itu dan berbulu keputihan aku cium
sepuas-puasnya. Nafsu aku waktu itu tak terkawal lagi. Aku rasa
seperti ada sesuatu yang mengawal perasaanku. Aku tak
mampu berfikir lagi. Selepas puas mencium dan menjilat badan
Pak Boon aku meleraikan kain pelikat yang dipakainya. Pak
Boon membantu aku melondehkan kain sarungnya. Terpacak di
hadapanku separuh keras kemaluan Pak Boon yang besar dan
panjang berwarna coklat kehitaman.

Ghairahku makin meninggi melihat balak Pak Boon yang
terkulai di celah pahanya. Aku meramas dan mengurut-ngurut
batang besar itu. Walaupun kehitaman aku lihat nampak cantik
sahaja. Aku genggam dan ramas-ramas lembut batang coklat
berurat itu. Aku lurut dan lancap batang balak yang mula
mengeras. Kulit kulup konek Pak Boon meluncur ke hujung dan
kepangkal menurut irama gerakan tanganku. Kepala licin
sekejap nampak sekejap hilang di sebalik kulit kulup.
Kepalanya bulat dan mengkilat separuh terdedah itu kelihatan
sungguh menarik.

Aku betul-betul tak dapat mengawal diriku. Batang balak Pak
Boon kugigit-gigit. Batang besar dan panjang itu aku cium
sepuas-puasnya. Aroma kepala konek Pak Boon membuat aku
khayal. Baunya lebih indah daripada bau kasturi. Bau istimewa
itu menyelinap ke segenap hujung saraf hidungku terus ke
kemaluanku. Cipapku makin kuat mengemut. Terasa cairan
hangat mula membasahi bibir cipapku. Makin kerap aku
menghidu bau kepala konek Pak Boon maka makin kerap
pulalah cipapku mengemut. Aku seperti terpukau dengan apa
yang aku lakukan.

Setelah puas menghidu kepala konek berkilat itu hidungku mula
bergerak ke telurnya yang tergantung berkedut-kedut itu. Aku
cium dengan rakus. Segala bau yang ada disitu membuatku
lebih terangsang. Batang panjang dan hitam itu aku jilat dan aku
kulum. Kulit kulup aku tolak ke belakang ke pangkal. Kepala
hitam berkilat itu aku hisap sepuas-puasnya. Badan Pak Boon
aku rasa bergetar. Pak Boon menahan kelazatan bila batangnya
aku hisap puas-puas. Air licin berlendir dan masin keluar dari
hujung kemaluan Pak Boon. Aku telan bebenang cairan licin dan
masin itu.

Cipapku terus mengemut. Cairan panas banyak keluar
membasahi bibir cipapku. Bibir cipapku seperti digaru-garu. Aku
rasa tak tahan lagi. Lubang cipapku perlu diisi segera agar
gatal-gatal yang kurasa boleh hilang.
Aku bangun dan melucutkan satu persatu pakaian yang kupakai.
Kain tudung, baju kebaya, kain kipas, coli dan seluar dalam
semuanya berlonggok atas lantai. Aku berdiri bogel di hadapan
Pak Boon yang juga bertelanjang bulat. Aku tarik tangan ke katil.
Aku duduk di tepi katil. Aku meraih pinggang Pak Boon agar
merapatiku. Batang keras Pak Boon benar-benar berada di
hadapan mukaku. Aku genggam penuh ghairah. Aku lurut-lurut
dengan tangan lembutku. Aku cium kepala bulat dan akhirnya
aku kulum dan hisap. Kepala balak yang licin aku jilat. Lidahku
yang kasar bermain-main di kepala konek Pak Boon. Mata Pak
Boon redup menahan kesedapan.
Aku akhirnya tak tertahan lagi. Aku tidur telentang di atas tilam.
Aku kangkang luas-luas pahaku menunggu balak Pak Boon
memuas batinku.

”Cepat Pak Boon, aku tak tahan ni,” rayuku penuh harap.
Pak Boon dengan konek terpacak menghampiriku. Aku tak
sabar menunggu lagi. Pak Boon merangkak ke arahku.

Wajahnya mendekati pahaku. Tiba-tiba saja Pak Boon
merapatkan hidungnya ke lurah cipapku yang basah.
”Burit cikgu sungguh cantik. Harum baunya,” puji Pak Boon.
Aku memang menjaga rapi taman syurgawi kepunyaanku.
Segala bulu-bulu yang tumbuh aku cukur licin. Tundunku yang
tembam dan cipapku yang mekar seperti kemaluan gadis sunti.
Bibir yang memerah masih terkatup rapat. Tak heran jika Pak
Boon menyukainya dan selalu memuji.

Hidung Pak Boon mengelus lembut kelentitku. Aku hanya
mampu mengerang. Lama sekali Pak Boon menghidu bau
kemaluanku. Mungkin juga bau cipapku membangkitkan
nafsunya. Aku sentiasa menjaga kebersihan cipapku. Aku selalu
mencuci cipapku dengan feminine wash. Tak lama lepas itu aku
rasa lidah Pak Boon membelai bibir kemaluanku. Lidahnya yang
kasar merodok lubang cipapku. Aku rasa seperti ribuan sayap
kupu-kupu mengelus cipapku. Aku tak tahan lagi. Aku
mengerang kuat.

Pak Boon bertindak penuh sabar. Aku hanya mampu menanti
penuh harap. Tiba-tiba lidah hangat sudah bergerak ke dalam
cipapku. Dia menjilat lebih perlahan, lebih lembut. Jilatannya
dari bawah ke atas berulang-ulang. Kadang hanya kelentitku
saja yang dijilatnya. Dihisapnya, bahkan digigit-gigit kecil.
”Oh.. oh.. sedap, Pak Boon di situ Pak Boon, sedap ahhh…..!”
suara eranganku penuh nikmat.

Aku sememangnya tidak malu lagi mengerang begitu di
hadapan Pak Boon. Pak Boon “menyantap” cipapku cukup lama.
Tiba-tiba, aku merasakan nikmat yang sangat dahsyat, yang tak
pernah kurasai sebelumnya. Kurasa cairan hangat melimpah
keluar dari rongga cipapku.
”Cepat Pak Boon, masukkan balak Pak Boon tu,” rayu aku tak
tahan rasanya.

Pak Boon membetulkan balak coklat hitamnya. Dilurut koneknya
supaya kepala koneknya boleh masuk tanpa ditutupi kulup. Pak
Boon ingin merasai hangatnya lubang cipapku. Pak Boon mau
merasa dinding cipapku yang berotot kenyal meramas-
maramas batang balaknya yang berurat-urat. Kepala yang dah
terbuka licin mengkilat itu aku lihat sebesar gelas.
Kulit kulupnya tersangkut di belakang takuk topi keledar.
Kulitnya berkedut-kedut melingkari batang balak seperti simpai.
Sungguh luar biasa batang Pak Boon ni. Itu yang aku suka.
”Tekan Pak Boon, tak tahan ni,” aku merayu dan merengek.
Aku menyodorkan cipapku ke atas. Kepala licin mula
membenam ke lubang nikmat. Kontras sekali konek dengan
cipap. Yang satu hitam dan yang satu lagi putih kemerahan.
Balak hitam pelan-pelan masuk terbenam. Aku rasa rongga cipapku
padat dimasuki balak besar panjang itu, padat dan penuh sesak.

Pak Boon mula mengerakkan balaknya maju mundur. Aku rasa seperti di
awang-awang. Melayang-layang di kayangan yang indah.
Sedikit demi sedikit Pak Boon menekan balaknya hingga
akhirnya balak panjang itu sepenuhnya berada didalam lubang
sempitku. Aku terasa senak bila batang panjang itu menekan
pangkal rahimku, terasa sampai menembus dada. Aku tak terkawal lagi.
Nafsuku menggila. Sungguh nikmat geseran batang Pak Boon ke dinding cipapku.

Baru dua minit aku tak tertahan lagi, akhirnya ..arrrgah…….. aku
mengerang kuat dan aku mencapai klimaks. Aku letih lesu.
Sendi-sendiku terasa lemah.
”Sungguh sempit lubang cikgu. Cikgu juga pandai kemut,” Pak
Boon bersuara sambil koneknya tetap bersarang dalam rongga
cipapku.
”Banyak-banyak perempuan yang datang jumpa saya, barang
cikgu yang paling best,” celoteh Pak Boon.
”Butuh Pak Boon pun sedap. Belum pernah saya rasa sedap
macam ni. Pak Boon pandai main.”

Pak Boon masih bertahan. Gerakan koneknya maju mundur di
dalam rongga cipapku dilakukan secara berirama. Sekejap laju
sekejap perlahan. Kadang-kadng direndam saja dalam cipapku
yang panas. Aku dipeluk kemas oleh Pak Boon. Tetekku yang
pejal dijilat dan dikulum. Tetekku dinyonyot kiri kanan. Kadang-
kadang ketiakku yang licin dicium dan dijilat. Lencun ketiakku
basah dengan air liur Pak Boon. Aku rasa teramat geli. Nafsuku
bangkit semula. Aku tak mahu kalah. Habis bahu Pak Boon aku
gigit. Aku cium bau keringat Pak Boon. Bibir lebam Pak Boon
aku jilat dan kulumat. Bibir yang berbau rokok daun nipah itu
terasa harum saja. Lidah Pak Boon aku hisap dalam-dalam.
Lidahku kumasukkan ke mulut Pak Boon dan langit-langit
mulutnya aku teroka. Lior Pak Boon yang meleleh aku teguk
penuh selera.

Pak Boon menggerakkan pinggulnya makin laju. Aku rasanya
akan mencapai klimaks lagi. Sungguh nikmat terasa dicipapku.
Dinding cipapku memegang erat batang balak panjang besar
yang berurat-urat kasar itu. Geli sungguh lubang cipapku. Air
banyak keluar hingga melimpah membasahi cadar di bawah.
Berbuih-buih dan berdecup-decup bunyi cipap dikerjakan balak
Pak Boon. Aku tak tahan lagi. Aku menggelepar di bawah badan
sasa Pak Boon. Akhirnya aku mengalami orgasme untuk ke
sekian kali.

Melihat aku tak melawan lagi Pak Boon mempercepat
tindakannya. Akhirnya Pak Boon menekan koneknya dalam-
dalam dan arghh… Pak Boon memancutkan maninya dalam
rongga cipapku. Mani Pak Boon sungguh hangat dan banyak
menyiram pangkal rahimku. Aku memang tengah subur.
Mungkin kali ini benih Pak Boon akan bercambah lagi dalam
rahimku. Pak Boon rebah menghempap badanku. Nafasnya
pantas seperti orang berlari seratus meter.
Aku dan Pak Boon terkapar lesu atas katil. Aku memeluk badan
Pak Boon dengan rasa puas. Kurapatkan wajahku ke badan Pak
Boon. Ketiak Pak Boon yang berbulu lebat aku hidu puas-puas.
Aku benar-benar rasa bahagia. Aku tersenyum sendiri.

Sambil menunggu tenaga kami pulih kembali aku meletakkan
kepalaku di atas dada Pak Boon. Pak Boon membelai rambutku
lembut sambil mencium keharumannya. Wajahku kutoleh ke
arah kaki Pak Boon. Konek Pak Boon yang tadinya gagah dan
garang sekarang lentok terkulai di pahanya. Bentuknya seperti
keropok lekor yang belum digoreng. Lendir cipapku berlepotan
di batang konek dan juga di bulu-bulu kemaluan Pak Boon yang
mula beruban.

Sebelum pulang aku merengek seperti budak kecil minta
terowong nikmatku diisi lagi. Biar berbaloi perjalananku yang
jauh. Aku ingin kepuasanku boleh bertahan seminggu. Pak
Boon faham kehendaku. Dibiarkan saja aku membelai koneknya
yang masih terkulai. Aku goyang-goyang, aku lurut-lurut, aku
gosok-gosok hingga akhirnya sedikit demi sedikit batang Pak
Boon kembali keras. Kepala konek yang tadinya bersembunyi
mulai keluar menjengok seperti kepala kura-kura keluar dari
tempurungnya.

Melihat kepala konek yang mula keluar membuatku bertambah
geram. Kusembam mukaku ke celah paha Pak Boon lalu
kuhisap kepala yang sederhana mekar tersebut. Aku nyonyot
seperti anak kecil menyonyot puting tetek ibunya. Konek Pak
Boon terasa semakin mekar didalam mulutku. Aku mulai merasai
ukurannya menjadi besar, besar sekali, sebesar gelas minum
di meja sampingku tu, dan panjangnya aku duga sekitar 8,5 inchi..
Berdenyut-denyut konek giant itu didalam mulutku yang hangat.

Sekarang aku merangkak di atas tilam. Aku mahu Pak Boon
memasukkan batang coklat hitamnya dari belakang, stail doggy.
Pak Boon bangkit dan beredar ke belakang. Aku menunggu
penuh harap. Tiba-tiba kurasakan gesekan kepala konek di
permukaan lubangku kemudian.. “crup..” batang itu masuk ke
lubangku setelah mendesak sesak dengan payah. Tak terkatakan nikmatnya.

Tujahan-tujahan batang besar berurat itu terasa menggesek seluruh liang
kewanitaanku, penuh dan sesak, bahkan hentakan kepala konek itupun terasa
sampai ke pangkal rahimku dan ujung dada, yang membuatku merasa semakin
nikmat. Memang tak salah lagi, Pak Boon luaaar biasa….
Kurasakan tikaman Pak Boon makin kuat dan makin cepat.

Perasaan yang kualami pun makin lama makin nikmat. Makin
nikmat, makin nikmat, dan makin nikmat.
Bahang kenikmatan itupun akhirnya meledak-ledak. Aku orgasme
untuk yang ke 12 kalinya, barang kali, kerana aku tak sempat menghitung
dengan teliti. Hentaman Pak Boon makin cepat dan

makin laju. Aku terhayun-hayun ke depan dan belakang menurut
irama tusukan Pak Boon. Pinggangku dipegang kuat oleh Pak
Boon agar aku tak tersungkur ke depan. Sambil dia mendorong
pinggangku ditarik rapat ke badannya.Tiba-tiba kudengar
desahan panjang. Seiring dengan itu dicabutnya koneknya dari
lubang cipapku. Dengan gerakan cepat, Pak Boon sudah
berada di depanku. Disuakannya batangnya ke mulutku.

Dengan cepat kutangkap, kukulum dan kumaju-mundurkan
mulutku dengan cepat. Tiba-tiba kurasakan semburan benih
panas di dalam mulutku. Aku tak peduli. Terus kuhisap dan
kuhisap. Semua mani Pak Boon aku telan. Sungguh sedap dan
berlemak benih Pak Boon. Pak Boon memberitahuku bahawa
benih lelaki boleh membuat wanita awet muda.
Hari itu aku memandu pulang dengan perasaan yang amat
puas….sepuas-puasnya. Tak terkisahlah walaupun benar aku telah terkena guna-
guna dukun siam itu.

 

Related Post